Wanita-Wanita Nazi


Hanna Reitsch lahir di Polandia dan akrobat terkemuka pilot sebelum perang, ia menjadi wanita pertama yang terbang Alpen di sebuah glider dan mengatur catatan meluncur lainnya, beberapa di antaranya masih berdiri hari ini. Ia menjadi kepala tes pilot Luftwaffe pada tahun 1937 dan memainkan peran utama pada Junkers Ju 87 Stuka dan Dornier Do 17 proyek, selain juga sebagai salah satu orang pertama yang mengibarkan Achgelis Fa Focke-61, pertama di dunia helikopter.

Sebuah bersemangat pendukung Hitler dan kebijakan, dia adalah satu-satunya wanita yang akan dianugerahi Iron Cross, baik kelas pertama dan kedua dan dicintai oleh hierarki Partai Nazi. Ia menjadi favorit Hitler dan bekerja pada banyak proyek-proyek baru yang inovatif, terluka berkali-kali dalam proses. Yang paling berbahaya pekerjaan yang dilakukan oleh dirinya menguji Messerschmitt 163, percobaan bertenaga roket pencegat. Itu naik sampai 30.000 kaki dalam satu setengah menit perjalanan di 500mph, tercepat setiap manusia pernah pergi pada saat itu.

Dia hadir dengan Hitler sebelum ia bunuh diri, tetapi meninggalkan sebuah misi untuk mengebom pasukan Rusia mendekati bunkernya. Dia selamat dari perang dan meninggal di Frankfurt pada tahun 1979, umur 67.



2. Eva Braun
Mungkin yang paling terkenal dari pendukung perempuan Hitler adalah Eva Anna Paula Braun, yang pertama kali bertemu dengannya pada tahun 1929 saat bekerja untuk fotografer resmi Reich Ketiga Heinrich Hoffmann sebagai asisten dan model pada usia 17. Segera setelah ia bertemu dengan Adolf, mereka mulai menghabiskan banyak waktu bersama-sama dan akan segera menjadi majikannya.

Dia sering mengeluh bahwa dia akan mengabaikan dirinya dan terus kebiasaan yang bertemu dengan ketidaksetujuan seperti memakai make up, merokok dan telanjang berjemur. Dia dua kali mencoba bunuh diri, sementara dalam suatu hubungan dengan Fuhrer, dan setelah kedua kalinya pada tahun 1935 ketika dia membawa 25 pil tidur, ia memindahkannya ke sebuah rumah mewah dan ia memimpin terlindung tapi hidup mewah sepanjang perang. Hal ini umumnya diterima oleh para sejarawan bahwa ia memiliki sedikit atau tidak ada pengaruh pada kebijakan Hitler dan bahkan tidak menghadiri acara-acara resmi dengan dia sampai 1944.

Usaha bunuh diri yang ketiga dia lakukan adalah yang terakhir seperti yang sukses dan datang pada akhir perang pada tanggal 30 April 1945 saat, setelah menikah dengan Fuhrer hari yang sama, mereka berdua bunuh diri di bungker bawah tanah untuk menghindari ditangkap oleh sekutu.

3. Leni Riefenstahl
Leni Riefenstahl lahir pada tahun 1902 di Berlin dan penari balet terkenal, aktris, sutradara dan produser. Film awal ia menatap dalam diam dan ia khusus dalam genre yang dikenal sebagai 'gunung film' yang, dia harus benar-benar iklim pegunungan Pada awal tahun 1930-an, ia mulai mengarahkan film-nya sendiri, lagi ditembak di pegunungan tinggi dan dengan cepat mendapat reputasi sebagai pembuat film yang baik. Hitler menunjuknya sebagai produser untuk Partai Nazi meskipun dia selalu dipertahankan setelah perang bahwa ia pernah menjadi anggota partai, tapi dia juga tidak menentang Fuhrer.

Karya-karyanya termasuk "The Triumph of the Will 'dan bagian yang paling terkenal, sebuah film dokumenter pada Olimpiade Berlin 1936 yang berjudul' Olympia '. Karirnya sebagai koresponden perang Nazi berakhir tiba-tiba setelah dia protes tentang pelecehan kepada beberapa petani Polandia, banyak orang akan mengatakan dia keluar ringan sebagai menentang kebijakan resmi dipandang sebagai pelanggaran serius. Menariknya, meskipun semua propaganda yang berada di bawah kendali dari Joseph Goebbels, Leni adalah sebuah pengecualian dan menjawab secara langsung kepada Hitler, memerintahkan anggaran besar dan bekerja untuk dirinya sendiri jadwal waktu

Meskipun sangat dihiasi pembuat film sebelum perang, setelah ia diusir oleh industri dan tidak pernah membuat fitur film panjang lagi, walaupun ia punya 'Tiefland' dirilis pada 1954, film yang dibuat selama perang. Dia menghabiskan empat tahun di penjara Sekutu tetapi dibebaskan dari tuduhan kejahatan perang di pengadilan Jerman pada tahun 1952. Pada usia 70, ia mengambil scuba diving dan menghabiskan 18 tahun membuat ratusan dokumenter bawah air, kemudian bergabung dengan Greenpeace umur 90. Ia hidup sampai usia lanjut dari 101 dan meninggal pada tahun 2003.

4. Ilse Hirsch
Ilse Hirsch dilatih di bagian wanita 'Hitler Youth', yang dikenal sebagai BDM. Pada 16 tahun ia menjadi salah satu prinsip organisator di kota Monschau, dan setelah pelatihan di Hulchrath Benteng, mengambil bagian dalam pembunuhan simpatisan Amerika Franz Oppenhoff, ditunjuk B├╝rgermeister Aachen, kota Jerman yang pertama jatuh kepada Sekutu .

Hirsch dan lima orang diterjunkan ke pinggiran kota dan membuat perjalanan mereka ke sasaran dimaksudkan mereka. Hirsch, yang mengenal daerah dengan baik, mempunyai tugas membimbing tim untuk Oppenhoff rumah, di mana ia ditembak di tangga kediamannya. Sementara membuat mereka melarikan diri, ia seperangkat ranjau darat, melukai lututnya berat dan membunuh salah seorang rekan-pembunuh. Setelah perang, semua kecuali satu dari tim dilacak dan ditangkap tapi lolos Ilse penjara dan dibebaskan.

5. Magda Goebbels

Johanna Maria Magdalena Goebbels adalah First Lady dari Reich Ketiga dan istri Menteri Propaganda Joseph Goebbels. Dia bertemu Goebbels ketika ia menjadi sekretarisnya dan menikah dengannya pada tahun 1931, setelah menceraikan suaminya yang pertama tahun sebelumnya. Magda adalah seperti pengagum Hitler bahwa dia menamakan semua anaknya dengan nama yang diawali dengan H untuk menghormatinya.

Dia berada di bungker dengan Hitler selama hari-hari terakhir dan mengambil kehidupan enam anak sendiri ketika akhir perang datang. Seorang dokter di sana telah menempatkan mereka untuk tidur tapi tidak bisa menghadapi tugas membunuh mereka sehingga dengan bantuan dokter pribadi Hitler, Magda membuka mulut tidurnya anak-anak dan meracuni mereka dengan sianida. Setelah pengeluaran mereka, ia dan suaminya bunuh diri di kebun kedutaan.

Sebelum melakukan perbuatan yang mengerikan mengambil kehidupan keturunan sendiri, ia bercerita kakaknya iparnya itu,
"Pada hari-hari yang akan datang Yusuf akan dianggap sebagai salah satu penjahat terbesar Jerman yang pernah dihasilkan. Anak-anak akan mendengar bahwa setiap hari, orang akan menyiksa mereka, menghina dan merendahkan mereka. Kami akan membawa mereka bersama kami, mereka terlalu baik, terlalu indah untuk dunia yang terletak di depan ".




sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3188344
Copyright 2011 FAKTA On The Spot